Posts Tagged With: Novel Distopia

The Maze Runner – Fever Code

Belom sempeet  

Hmhmhmm..sebenernya sih udah lama banget kelar baca ini. Cuma selang beberapa hari dari Kill Order. Kalo Kill Order mulai gw tulis bahkan sebelum kelar gw baca, Fever Code ini baru sekarang gw bahas. Can you guess why? Soalnyaaa.. fever code ini boring abiss    Maap yaa buat fans Maze Runner yg ga sependapat. Tapi emang itu yang gw rasakan bahkan ketika gw masih di pertengahan cerita.

Gw sendiri bingung inti dari cerita ini apaa.. kalo pas baca Allegiant gw merasa ini cerita yang berbeda, kalau baca Fever Code gw merasa ini penulis yang berbeda. Hahaha.. tetep yaa dihubung2in ama Allegiant

Fever Code bercerita tentang masa pembuatan maze. Bagaimana Thomas menjalani kehidupannya sebelum dihapus ingatannya dan dikirim ke maze, fakta kalau ia pernah bertemu minho, albi, dkk, dan bagaimana ia dan Theresa menjadi bagian penting dalam pembuatan maze.

Alurnya sangat laambaat dan banyak cerita yang diulang2 ketika Thomas belajar di Wicked. Kalau Thomas sendiri bosan dengan kegiatannya yang teruus begitu2 aja, lalu kenapa penulis berharap kita ga akan bosan sebagai pembaca? Hubungan masing-masing tokoh disini ga sedalam yang gw harapkan, yaa.. hanya begitu2 aja (ooh.. mungkin yang lumayan dapet tuh Chuck). Brenda juga cuma diceritain sekilas doang..padahal kan, padahal kaan ya gitu deh.. #dukungbrenda

So, buat yang mau beli novel ini mah beli aja buat ngelengkapin seri Maze Runner nya. Hanya 1 novel ga akan berpengaruh untuk keseluruhan cerita Maze Runner yang kereeen abizz. (tapi emang rada kebanting sih kalo abis baca Kill Order trus baca Fever Code )

Categories: Novel | Tags: , , , , , | Leave a comment

The Maze Runner

Gw lupa pernah bilang ini atau engga di postingan gw sebelumnya. Tapi The Maze Runner adalah novel trilogi dystopia  yang paling gw suka. Ambil contoh Hunger Games dan Divergent. Dua novel ini gw suka banget buku pertamanya. Tapi ketika sampai buku ketiga entah kenapa seolah-olah alurnya kacau. Apalagi Allegiant (Divergent). Baca Allegiant itu rasanya ketika lo naik ke atas tebing dengan satu2nya tali yang lo punya dan di 3/4 jalan talinya putus. Udah cape2 baca buku 1 & 2 trus gembor2 recommended ke semua orang tau2 buku ketiganya kaya gt. Oke, lepas dari endingnya yang ^%$&%$(# (gw sih sebenernya ga masalah dengan sad ending yah) tapi dari awal tuh kita udah digiring dengan ketidak jelasan yang membuat kita seolah2 ngebaca novel ke tiga  dari sebuah trilogi yang ga berhubungan  dengan buku 1 & 2 nya. Jujur aja gw baca Allegiant ini cuma semalem, karena gw ga percaya alurnya seperti itu. Gw bener2 mengharapkan disuatu titik akan menemukan chapter yang membuat gw kembali merasakan sensasi ngebaca Divergent dan Insurgent. Tapi jawabannya NO ! Huuuufttt.. sampe cape ngetiknya. Lhaa.. Jadi ngebahas Allegiant. itu hanya opini gw yaah, soalnya gw suka banget sama Divergent & Insurgent dan ga siap buat dikecewain sama Allegiant. Kayak kita ngebuka box Iphone terbaru tapi isinya kalkulator. Tapi terus ada prequel Divergent series judulnya Four, jadi mungkin masih banyak penggemarnya yah (gw sih enggak!)

Balik lagi ah, ke The Maze Runner. Ok, awalnya gw ga terlalu berharap berlebihan yah sama Maze Runner. Kenapa?? karena gw beli novel ini pas lagi obralan. Hahaha.. percaya ga kalo gw bilang gw beli novel ini hanya 20rb rupiah saja?? artinya gw beli 3 buku ini cuma 60rb. Hehe.. Mungkin awal2 muncul emang kurang populer ato gimana yah. Baru beberapa tahun setelahnya dibuat movie dan mulai booming. Oya, pas baca buku pertama The Maze Runner gw bener2 ga nyangka kalo bakal bisa dibikin filmnya. Soalnya imajinasinya tuh bener2 waaahh.. Glade?labirin?griever? ga nyangka bangetlah. Btw, gw ga mau bahas filmnya ya, soalnya jarak gw baca novelnya dan fimnya lumayan lama dan ada beberapa bagian di film (The Maze Runner & Scorch Trials) yang gw agak bertanya2 “ini ada ga sih di novel?” whatever, gw udah agak2 lupa cerita di novelnya. hahaha.. Tapi yang jelas, selesai ngebaca The Death Cure gw putuskan ini novel trilogi dystopia terbaik yang pernah gw baca.

Categories: Novel | Tags: , | Leave a comment

Blog at WordPress.com.